Home » Desa Pingitan by Ibrahim Omar
Desa Pingitan Ibrahim Omar

Desa Pingitan

Ibrahim Omar

Published 1964
ISBN :
Enter the sum

 About the Book 

Abang! Semalam orang datang pinang Bibah. Orang Itam tu, Bibah menerangkan. Aku terperanjat- meradang. Tahulah aku mengapa Itam marah kepada aku. Bibah dipinang untuk anaknya Wazir yang kini bekerja sebagai seorang kerani, yang selalu dibangga-banggakannya bila dia berborak di merata kedai kopi. Aku tidak berkata apa-apa lagi. Aku bisu. Bibah menangis makin kuat tanpa suara, hanya esakan yang kencang. Aku usap-usap kepalanya. Rambutnya aku sapu-sapu. Bajuku makin lebar basahnya. Abang! suara Bibah lagi dalam sedu-sedannya. Aku diam dan tangisan kami menjadi-jadi. Hari berguruh. Hujan lebat akan tiba tidak beberapa saat sahaja lagi. Hujan akan tiba! Kita lari malam ni, bang! Bibah mengajak aku lagi. Apakah kesudahan percintaan mereka berdua? Bagaimana kesudahannya dengan keluarga Bibah dan Itam? Novel Desa Pingitan ini menjanjikan satu pengalaman yang menarik untuk para pembaca.